Senin, 07 Juli 2014

Karikatur Jakarta Post Hina Islam, Setelah Rating Naik - Minta Maaf

( Karikatur Jakarta Post, edisi Kamis 3 Juli 2014)


JAKARTA -Setelah menuai kritikan, pihak redaksi Jakarta Post merasa keliru telah membuat karikatur yang terkesan melecehkan umat Islam. Jakarta Post sempat mengidentifikasi kelompok Islam dengan segerombolan teroris melalui karikatur yang dimuat di edisi Kamis, 3 Juli 2014. Atas dasar itu, mereka akhirnya meminta maaf secara resmi pada Senin (7/7).

"Kami meminta maaf dan menarik kembali kartun editorial yang dipublikasikan di halaman 7 pada tanggal 3 Juli 2014. Kartun tersebut berisi simbol agama yang mungkin bersifat menyerang bagi beberapa pihak. Jakarta Post menyesali kesalahan ini, dan tidak bermaksud untuk memfitnah atau tidak menghormati agama lain," demikian permintaan maaf koran yang berdiri 25 April 1983 tersebut melalui edisi online.

Karikatur koran Jakarta Post, edisi Kamis (3/7), menuai kecaman di dunia maya. Salah satu pengecamnya adalah dari akun Twitter, @BanuMuhammad. Dia meminta Jakarta Post harus minta maaf. "Ini jelas penghinaan kalimat tauhid.. Beda ceritanya kalau pakai simbol yang lain," katanya.

Dalam edisi yang dimuat di halaman 7, harian berbahasa Inggris tersebut memuat karikatur dengan gambar simbol Islam dalam ukuran yang cukup besar di rubrik Opini. Itu setelah karikatur tersebut menggambarkan bendera berlafaz 'laa ilaha illallah' dengan logo tengkorak yang terpasang di bendera.

Tidak sekadar itu, lafaz tahlil tersebut dipadukan dengan bendera tengkorak khas bajak laut. Kemudian, tepat di tengah tengkorak, tertera tulisan 'Allah, Rasul, Muhammad'.

Gambar tersebut memuat karikatur dalam beberapa adegan. Adegan pertama menampilkan lima orang dalam posisi berlutut dengan mata tertutup kain dalam posisi berlutut di tanah dan tangannya terikat di belakang dalam posisi ditodong senjata. Di belakang ke lima orang itu berdiri seorang pria berjenggot serta bersorban sambil mengacungkan senjata laras panjang ke arah mereka, seolah-olah siap melakukan eksekusi.

Gambar lainnya menunjukkan dari jarak dekat, terlihat mobil pikap merek Totoya, yang ditumpangi tiga orang dengan senjata berat, seperti peluncur roket dan antiserangan udara sedang siaga. (republika/pahamilah)